myself · reminder

Tentang Hari Patah Hati

Beberapa waktu yang lalu, tagar #haripatahhati (mulai dari nasional sampai dunia akhirat) ramai bermunculan di sosial media saya. Saya cuma ketawa aja pas lihat alasannya, ternyata biasanya disebabkan oleh adanya dua figur publik yang menikah. Dari mulai artis sampai hafidz. 

Tagar yang terakhir yang muncul, patah hati tingkat dunia akhirat, cukup membuat saya kaget juga ahaha. Entah saya yang kurang update apa gimana. Ternyata tagar tersebut juga ramai di kalangan muslimah (yang lebih identik disebut akhwat). Banyak yang beneran patah hati (sampai nangis guling-guling) pas lihat sang hafidz idol menikah (yang lumayan bikin saya ngikik ahaha). Ternyata zaman sekarang, fangirling dianggap hal yang biasa banget, dan ga cuma dilakukan terhadap artis (atau sekarang kan memang zamannya #semuabisajadiartisyah). 

Saya bukan ga seneng lihat ada hafidz yang bisa jadi idola, seneng banget malah. Soalnya ditengah krisis idola kaya gini, beneran jadi oase kan. Saya cuma ingin iseng cerita tentang fangirlingnya. 

Dulu zaman saya SMP, saya inget banget di majalah Annida ada rubrik yang isinya tentang opini singkat untuk remaja, saya lupa pengasuhnya siapa. Suatu waktu sang penulis, menulis tentang keperawanan. Isinya adalah tentang keperawanan hati, karena menurut penulis, zaman sekarang untuk menjaga keperawanan harus dimulai dengan keperawanan hati. Artikel itu membekas sekali di ingatan saya. Yang juga membuat saya membuat aturan sendiri tentang mengatur perasaan. Saya selalu memberi judul untuk setiap perasaan saya terhadap lawan jenis. Cuma ada 2 sih, kagum dan cinta. Kagum adalah ketika saya tertarik sama lawan jenis, lalu pas saya tahu kekurangannya saya bakal ga suka lagi sama lawan jenis tersebut. Cinta adalah ketika saya tertarik dengan lawan jenis, terus kalau pas saya tahu kekurangannya saya bakal tetep suka sama dia. Alhamdulillahnya sejauh ini saya cuma ngalamin kagum aja. Belum sampai ke tahap cinta (yaiyalah siapa dia emang, suami bukan kan yaa ahaha, ngapain mesti cinta). Hal tersebut juga membuat saya ga pernah fangirling yang segimananya banget sama seorang tokoh lawan jenis, soalnya sebelum perasaan kagum berkembang kemana-mana, pasti udah saya babat abis dengan segala logika ahaha (ya apalagi kalau saya ga pernah ketemu sama orangnya langsung,sulit untuk tahu kekurangannya kan, tapi manalah ada manusia sempurna di dunia ini).

Kenapa saya melakukan proses di atas?, karena artikel keperawanan hati itu membekas banget di pikiran saya sampai saya mikir bahwa keperawanan itu harus dimulai dari hati. Saya sih ngebayanginnya, saya juga akan merasa ga nyaman aja kalau ternyata kelak menikah dan ternyata pasangan saya tahu kalau hati saya pernah terikat sama orang lain (bahkan kalaupun itu figur publik, yang kayanya “untouchable” banget ahaha)  idealis banget emang ahaha, tapi yaa namanya juga usaha.

Jadi pas tagar #patahhati itu merajalela, saya malah salah fokus sama pasangan yang sebelumnya dijodoh-jodohin sama fansnya akhirnya jadi menikah juga. Doanya fans (yang banyak itu) diijabah sama Allah, hehe. Pengingat juga buat saya, bahwa kita ga pernah tahu doa mana dari orang lain buat kita, yang akan diijabah oleh Allah. Jadi selama bisa saling mendoakan, yuk saling doakan. 

Iklan

4 thoughts on “Tentang Hari Patah Hati

  1. Yg bener ada yg sampe nangis lebay? 😂😂. Ga banget ah. Eh tapi inget ga fik, dulu pun pas senior favorit di kampus kita yg guanteng, sholih, cerdas, mapres, dll itu nikah, kan ada tuh yg nangis2nya sampe sedih bgt juga di depan org2 dan sukses bikin aku bengong trus ketawa geli begitu sampe di kamar kostan 😂. Duh ya.. Ngefans boleh tapi ga sampe taraf gitu juga kan 😅. Sedih aja jadinya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s