myself · reminder

Berbagi Darah :)

Assalamu-alaykumwrwb..

Jenuh juga ternyata mantengin si mister word, hehe, di sela-sela berdagang eh begadang  ngerjain tugas-tugas yang selalu menumpuk di waktu-waktu kritis *nasib deadliner. Mau cerita soal donor  darah. Dulu pertama kali niat donor darah itu datang waktu saya duduk di bangku SMP, tapinya selalu ditolak karena kurang gizi kadar hemoglobin dalam darahnya kurang, kalau yang versi dulu pakai cairan itu, darah saya selalu melayang atau ada di tengah-tengah, idealnya kalau mau diterima sebagai pendonor darahnya itu tenggelam. Kalau yang versi pakai alat, kalau ga salah idealnya itu 12.5 deh. Dan kejadian ditolak itu selalu berlanjut sampai seterusnya *nangis.

Nah setelah berkali kali ditolak lalu dukun bertindak jadi pendonor, akhirnya pada suatu hari, saat saya masih muda dulu hehe, masih aktif di BEM, departemen saya mengadakan acara donor darah, dan saya bertekad saya harus diterima haha. Usahanya?. Makan enak bergizi, banyak minum udah, tapi begadang jalan terus. Pas hari H, Alhamdulillah hemoglobin lolos, tapi ternyata saya melupakan 1 kriteria lain agar diterima sebagai pendonor, yaitu tekanan darah, tekanan darah saya ternyata kurang memenuhi syarat ya karena aktivitas menyiapkan kegiatan itu memaksa saya sering begadang. Sedih banget lah yaa, tapi saya ga putus asa, saya tau kalau tekanan darah itu bisa dipengaruhi oleh aktivitas fisik, yaudah tuh saya langsung lari naek turun tangga haha, konyol banget sih kalau dingat-ingat. Dan saya langsung balik lagi ke petugas PMInya, karena saya panitia dan target pendonornya ternyata kurang alhamdulillah diizinkan dan lolos, yeay Alhamdulillah..kemudian proses donor pun dilakukan. Rasanya gimana ? ga sakit koq, cuma ketika diambil darahnya ya agak-agak kesemutan gitu sih di area lengan, dan ternyata urat nadi saya kecil, hehe, katanya sih karena kurang aktivitas fisik yang melatih tangan, bener ga sih? hehe.

Nah setelah prosesi donor, pendonor biasanya disuruh makan, hmm, biasanya mie , telur, susu. Kadang ada yang diberikan dalam bentuk matang/dimasakkan, belakangan sih saya lihat kebanyakan dikasih dalam bentuk masih mentah. Sebenernya saya bingung koq dikasih mie, hehe, ya tapi karena baru pertama saya makan aja. Waktu makan sih alhamdulillah biasa aja, walaupun mendadak perut sakit dan keringat dingin, tapi masih bisa saya tahan. Nah pas saya jalan, ealah itu kok ada kuning, hitam, putih di pandangan saya. Lama-lama makin banyak dan blas hitam. Saya pingsan !. Sadar-sadar sudah di ruangan ditemani teman saya. Malu sekali, harusnya saya kan mengurusi jalannya acara, malah saya yang pingsan, tapi untung saat saya pingsan acaranya sudah hampir selesai. Nilai moralnya, kalau mau donor jangan dipaksakan hehe, apalagi dengan cara instan alhasil sehatnya juga instan haha. Terus setelah itu, saya kapok ga donor darah?. Alhamdulillah ga dan alhamdulillahnya seterlah kejadian itu, saya selalu lolos donor darah hehe.

Kalau ditanya kenapa pengen banget rutin donor, dulu sih karena saya sadar golongan darah saya, AB itu langka dan patut dilestarikan, jadi saya suka membayangkan kalau saya ada di posisi butuh darah nanti gimana, jadi selama bisa donor kenapa ga? hmm semacam investasi tidak langsung sih haha. Tapi semakin dewasa yakin nih yakin saya makin sadar memberi ya memberi saja, toh ketika memberi juga tidak mengurangi darah saya (karena secara otomatis, sel darah merah akan diproduksi terus dan diperbaharui terus kan) dan bayangkan orang nyawanya tergantung dengan donor dan misalnya ternyata adanya darah saya ini bisa membantu, kenapa ga? hehe. Selain itu buat saya pribadi donor darah itu jadi salah satu motivasi saya untuk hidup sehat hehe, karena cuma orang sehat yang boleh donor darah :). Tapi adakalanya beberapa syarat emang sulit sih untuk beberapa orang, seperti berat badan yang memang sangat sulit untuk memenuhi syarat, phobia dengan jarum atau darah, ya daripada pingsan kaan, hehe atau alasan lain seperti punya penyakit yang menular lewat darah misalnya. Oia, jadi salah satu manfaat donor juga ialah kita bisa tahu kita punya penyakit menular atau tidak karena darah kita akan diperiksa dulu di lab, jadi kalau terbukti punya penyakit, ya otomatis tidak bisa didonorkan darahnya meskipun kadang saya tetep pernah denger sih ada yang tertular penyakit karena transfusi darah, hmm entah human error atau gimana ya kalau itu :). Jadi, yuuk donor darah yuuk hehe 🙂

 keep-calm-and-give-me-your-blood-2

gambar dari sini

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s