jalan-jalan

stressed’s..blessed’s..randomized’s day

Aneh dengan judul di atas?
Buat saya pribadi itu kata-kata yang cocok untuk menjelaskan kondisi saya kemarin. Ceritanya kemarin ada acara semacam outbond di daerah Tenjolaya. Aktivitas outbondnya lebih ke susur sungai sama jelajah sawah sih, berhubung medan yang dipilih panitia lebih banyak sawah dan sungai. Saya kebetulan diperbantukan jadi satu-satunya tenaga medis. Nah, berhubung paginya saya nganggur, secara medis itu kerjanya pas peserta udah jalan. Pas ada panitia lain yang ngajakin (lebih tepatnya menawarkan) ada yang mau nemenin masang petunjuk jalan, sayalah akhirnya menawarkan diri mau. Khawatir peserta udah jalan, saya masih di jalan (redaksi yang membingungkan), saya inisiatif ambil tuh amunisi obat2. Berdua dengan teman saya ini (sebut saja namanya : C) , mulailah kita menyusuri jalan. Jobdesk saya megangin gunting, dia yang ngiket tali penunjuk jalan. Perjalanan aman saja, kepeleset dikit-dikit, berhubung saya pake sepatu yang kurang cocok buat jalan di medan sawah2. Sawah sudah lewat, sampai nyampelah kita di sungai dengan batu-batu gede disekelilingnya. Tapi yah berhubung saya saltum, itu si sepatu koq ya nyangkut di batu,dan dibawalah sama air, disitu saya masih bisa ketawa. Awal2 udah nyangka peluang kejadian kaya gini nih gede banget.
Naiklah saya ke sawah lagi bak cinderella pulang pesta dengan satu sepatu, dipinjemin sama C ini, tapi sama licinnya. Saya yang dengan sepatu sendiri di medan datar aja sering sekali jatuh,kepeleset atau tersandung, ngeri pinjem, takutnya menghilangkan sepatu temen saya. Jadilah saya memutuskan ga pake sepatu sama sekali. Sambil usaha sms temen saya yang saya tahu bawa sendal cadangan buat dipinjem.

Perjalanan aman sampai saya kembali ke tempat awal pemberangkatan. Di tempat awal saya, cek hp,eh ya koq ga ada? bingung, saya tanya C, tadi saya titip hp ga. Ternyata engga, kemungkinan itu hp jatuh. Akhirnya saya cek lagi ke sawah yang tadi. Reka kejadian awal, saya inget sekali pas mau sms, saya sempet mau jatuh di dekat pohon pisang. Berarti di situ hp saya masih ada. Nyari-nyari lagi,dimisscall pun masih aktif, saya balik lagi ke tempat berangkat. Sholat Dhuha dulu. Sambil berangkat ke pos, saya cek lagi. Belum ketemu. Yasudahlah saya lanjut aktivitas walaupun masih kepikiran si hp. Udah ikhlas sebenarnya, tapi yang penasaran hp itu masih aktif.

Saya cerita ke temen dekat (roommate)  dia bilang “kamu masih bisa ketawa,fik?”. “haha..bisalah orang hp itu harganya 200rb, belinya juga gara2 tarif telkomsel mahal, yang bingung ni  besok kudu ngurus itu 2 simcard..” jawab saya. Emang ni hp china merek C****, buat cadangan saja. Pas selesai outbond, saya dititpin kacamata oleh adek kelas saya. Saya yang sadar diri pelupa, nyantolin kacamata itu di jilbab. Nah pas perjalanan pulang saya nyari2 lagi itu hp, “yang terakhir ni’ dalam hati. Yang penting udah usaha maksimal.

Hasilnya? masih ga ketemu. Udah kembali lagi ke tempat awal. Sholat dan makan. Setelah makan, si adek yang nitip kacamata ke saya ” Mba, kacamata saya tadi mana?”. Saya lupaaa…innalillahi ini penyakit kambuh lagi, padahal udah dicantol ke jilbab. Saya panik sekali di situ. Akhirya ditemenin satu temen balik lgi ke tempat outbond, Sempet nanya-nanya ka pemancing di situ, ga ada yang lihat juga. Mana dapet pesan ” Kade neng, kalau hujan suka ada air gede mendadak “. Pucet lah muka saya. Ini nasib temen saya gimana. Masalah nyawa ini. Berkali-kali saya minta maaf ke temen saya karena harus nemenin saya ke sungai lagi, saya coba jalan secepat mungkin dan ambil dataran saja, ga nyemplung ke sungai. Pas sudah disana ga ketemu kacamatanya. Sudahlah, nanti diganti saja. Pulanglah lagi saya ke tempat awal.

Outbondpun ditutup, PJ Outbond tiba2 maksa saya buat susur ulang. Saya nolaklah, bukan apa2, ga enak kalau sampai ngerepotin temen2 yang udah capek dan saya pun secara fisik udah capek, udah 5 kali bulak balik susur sungai. Tapi karena ditausyiahi, yowes lanjutlah saya. Ga enak sekali, wajah panitia yang capek. Disana cari-cari sampai akhirnya kata PJ ” Sudahlah,semoga diganti dengan yang lebih baik”. Kamipun pulang, Tapi di sepanjang perjalanan pulang, tiba-tiba ada temen yang menemukan si hp ini. Alhamdulillah, ingin rasanya sujud syukur, tapi mengingat tempat itu semacam dipakai WC tradisional oleh warga (melihat dengan mata kepala sendiri) saya pun mengurungkan niat saya.

Nilai moral yang bisa saya dapatkan :

1. Jangan mudah putus asa
2. Terima bantuan orang lain, saya yang punya karakter ” seminimal mungkin berhutang dalam bentuk apapun sama orang”  yang cukup ekstrim, kembali diajarkan soal hidup itu ga bisa kalau sendiri. Hilangkan prasangka buruk pada orang lain.
3. Jangan taruh hp di sembarang tempat
4. Hilangkan itu sifat pelupaa…ngeri alzheimer sebenarnya dan skizofrenia ,mengingat sifat pelupa dan prasangka saya sangat amat berlebihan pisan
5. HP china merek C**** itu tahan air, nyemplung pematang sawah aja masih bisa dimiscall, keren kan..

dan akhirnya badan saya remuk redam sekarang, saya juga heran kenapa kalau di depan orang,saya akan mati matian memperihatkan kalau saya kuat baik secara fisik maupun emosional. Tapi di belakang, hancurlah saya. dual personality?. Harus cek lagi ni soal kesehatan fisik dan mental saya…

Iklan

2 thoughts on “stressed’s..blessed’s..randomized’s day

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s